... helping you be all that God made you to be, because He plans on shining His light into this world through you.

Berni - ceo, Christianityworks

Fanbase yang Berubah-ubah

We're glad you like it!

Enjoying the content? You can save this to your favorites by logging in to your account.

Register or Login

Add to Favourites

Yohanes 2:23-25 ​​ Dan sementara Ia di Yerusalem selama hari raya Paskah, banyak orang percaya dalam nama-Nya, karena mereka telah melihat tanda-tanda yang diadakan-Nya. Tetapi Yesus sendiri tidak mempercayakan diri-Nya kepada mereka, karena Ia mengenal mereka semua, dan karena tidak perlu seorang pun memberi kesaksian kepada-Nya tentang manusia, sebab Ia tahu apa yang ada di dalam hati manusia.

Listen to the radio broadcast of

Fanbase yang Berubah-ubah


Download audio file

Diciptakan sebagaimana adanya kita, sebagai makhluk sosial, pada umumnya kita menyukainya ketika hubungan kita seimbang. Itu melibatkan kita menyenangkan orang lain dan, tentu saja, sebaliknya. Tapi hal yang menyenangkan seluruh orang ini adalah sesuatu yang bisa kita ambil terlalu jauh.

Anda tahu bagaimana kelanjutannya. Hubungan apa pun adalah memberi dan menerima, dan ada keseimbangan di suatu tempat. Ketika kita melakukannya dengan benar, kawan, hubungan itu sangat kaya dan bermanfaat, bukan?

Tapi sedikit demi sedikit, harapan orang lain bisa berakhir mengambil alih hidup kita. Kita semua suka disukai, jadi tanpa kita sadari kita bisa menari mengikuti irama orang lain, hampir seperti boneka dengan orang lain yang sangat tidak sempurna menarik talinya. Itu adalah sesuatu yang Yesus ketahui dengan sangat baik.

Yohanes 2:23-25 Dan sementara Ia di Yerusalem selama hari raya Paskah, banyak orang percaya dalam nama-Nya, karena mereka telah melihat tanda-tanda yang diadakan-Nya. Tetapi Yesus sendiri tidak mempercayakan diri-Nya kepada mereka, karena Ia mengenal mereka semua, dan karena tidak perlu seorang pun memberi kesaksian kepada-Nya tentang manusia, sebab Ia tahu apa yang ada di dalam hati manusia.

Dan Dia melakukannya dengan baik untuk tidak memercayai mereka karena di jalan yang sama orang-orang yang sama dicambuk menjadi massa yang marah, berteriak, “Salibkan Dia! Salibkan Dia!”

Dengar, tidak peduli seberapa baik Anda, seberapa banyak Anda “wow the crowd”, mereka adalah fanbase yang sangat berubah-ubah. Mereka pasti akan menilai Anda sesuai dengan apa yang mereka rasakan dan apa yang mereka inginkan.

Tentu, senang menerima tepukan aneh di punggung untuk pekerjaan yang dilakukan dengan baik. Tetapi seperti Yesus, lihatlah apa yang ada di dalam hati orang-orang. Ketahui kapan niat mereka murni dan kapan tidak.

Jangan hidup untuk menyenangkan orang banyak.

Demikian Firman Tuhan. Fresh… Untukmu… Hari ini.


We use cookies to improve your browsing experience, analyse site traffic & personalise content, but we do not track you when you leave this site. To find out how we utilise & protect your data, check out our "Privacy Policy".

Privacy Policy

Help see God’s Word actively working in millions more lives!

Help see countless more lives touched and transformed by the living Word of God – month after month – by making your gift monthly!