... helping you be all that God made you to be, because He plans on shining His light into this world through you.

Berni - ceo, Christianityworks

Godaan Pertama

We're glad you like it!

Enjoying the content? You can save this to your favorites by logging in to your account.

Register or Login

Add to Favourites

Matius 4:1-4 Maka Yesus dibawa oleh Roh ke padang gurun untuk dicobai Iblis. Dan setelah berpuasa empat puluh hari dan empat puluh malam, akhirnya laparlah Yesus. Lalu datanglah si pencoba itu dan berkata kepada-Nya: "Jika Engkau Anak Allah, perintahkanlah supaya batu-batu ini menjadi roti." Tetapi Yesus menjawab: "Ada tertulis: Manusia hidup bukan dari roti saja, tetapi dari setiap firman yang keluar dari mulut Allah."

Musuh Anda, iblis, memiliki sejumlah kebiasaan yang sangat buruk. Di bagian atas daftarnya, adalah kebiasaannya menendang Anda saat Anda sedang down. Menunggu sampai Anda berada di titik terlemah Anda, dan kemudian merayu Anda dengan obat palsu untuk penderitaan Anda.

Penderitaan bukanlah sesuatu yang kita inginkan untuk diri kita sendiri. Namun demikian, itu datang dari waktu ke waktu. Penderitaan terbesar dalam hidup saya terjadi hampir tiga dekade lalu, di tengah pengkhianatan yang mengerikan. Sejujurnya, itu hampir akhir dari diriku.

Tetapi saya menyadari bahwa itu adalah kesempatan terbesar yang Tuhan berikan kepada saya. Itu sebabnya pencobaan Yesus, di tengah penderitaan-Nya, bergema begitu dalam pada saya sampai hari ini.

Matius 4:1-4 Maka Yesus dibawa oleh Roh ke padang gurun untuk dicobai Iblis. Dan setelah berpuasa empat puluh hari dan empat puluh malam, akhirnya laparlah Yesus. Lalu datanglah si pencoba itu dan berkata kepada-Nya: “Jika Engkau Anak Allah, perintahkanlah supaya batu-batu ini menjadi roti.” Tetapi Yesus menjawab: “Ada tertulis: Manusia hidup bukan dari roti saja, tetapi dari setiap firman yang keluar dari mulut Allah.”

Saat Anda menderita, godaan bahwa iblis akan menggantung di bawah hidung Anda adalah mengakhiri penderitaan Anda dengan kekuatan Anda sendiri. Yesus bisa saja mengubah batu-batu itu menjadi roti ketika Dia lemah dan kelaparan.

Tetapi Dia malah memilih untuk mengandalkan Tuhan, untuk berdiri di atas Firman-Nya. Penderitaan tidak pernah masuk akal pada saat itu, tetapi di tengahnya, kita mungkin memiliki kesempatan terbesar dalam hidup kita. Untuk percaya pada Tuhan. Untuk mengalami kesetiaan-Nya secara langsung. Jangan sia-siakan itu dengan jatuh ke dalam pencobaan.

Demikian Firman Tuhan. Fresh… untukmu… hari ini.


We use cookies to improve your browsing experience, analyse site traffic & personalise content, but we do not track you when you leave this site. To find out how we utilise & protect your data, check out our "Privacy Policy".

Privacy Policy

Help see God’s Word actively working in millions more lives!

Help see countless more lives touched and transformed by the living Word of God – month after month – by making your gift monthly!